Di balik Tirai Malam

Jam menunjukkan pukul 2.25 pagi waktu UK. Ain bangkit dari posisi tidurnya. Ah, baru tersedar, awal benar dia tidur malam tadi. Selepas pulang dari kelas, habis solat dan makan-makan dengan housemates tercinta, terus matanya rasa berat semacam. Mengantuk la maknanya tu.

Ain menggosok-gosok pelupuk matanya. Dah segar sikit sekarang. Pandangannnya melilau memerhatikan seluruh ruang dalam bilik tidurnya. Luas. Cantik. Cukup. Lengkap.

“Alhamdulillah…Astaghfirullah..” Spontan 2 kalimah itu keluar dari bibir mungilnya. Entah kenapa Ain tersentuh melihat keadaan biliknya sendiri. Bukan apa, dia tiba-tiba teringat bilik tidur kawan-kawan yang belajar di Malaysia. Sungguh serba sederhana. Tapi dia yang belajar di UK? Lebih dari cukup.

Bermula dari alat-alat solek, baju-baju, poster-poster seluruh bilik, buku-buku, duvet setebal 15 tog, kasut-kasut dan segalanyalah! Semuanya boleh dikatakan perfect untuk seorang pelajar sepertinya. Terkadang dia terlupa mengucap syukur atas segala yang telah dia  perolehi. Terlupa tak semua orang dapat macam apa yang dia dapat.

Padahal bersyukur itu langsung tak mengurangkan harta, malah Allah berjanji akan menambah lagi nikmat buat sesiapa yang bersyukur.

“…Sesungguhnya jika kamu bersykur niscaya Aku akan menambah nikmat kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” QS. Ibrahim : 7.

Allahuakbar…

Ain jadi takut. Takut kalau dia terlalu mempermudah-mudahkan nikmat Allah. Takut kalau dia terhantuk baru terngadah. Takut kalau dia mensia-siakan. (Sedang dia sedar, memang banyak dia buat kerja sia-sia..)

“…Ingatlah kamu kepada-Ku, niscaya Aku ingat pula kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari nikmat-Ku.” QS. Al Baqarah : 152.

Perlahan-lahan Ain bangkit dari katilnya. Dia meregangkan tangannya ke depan dan ke belakang. Makin segar. Alhamdulillah!

“Dan barangsiapa yang bersykur kepada Allah, maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpui.” QS. Luqman : 12.

Esok ada kelas. Tapi Ain sudah tak dapat melelapkan mata lagi. Kakinya diatur cermat ke tandas. Mahu mengambil wudhuk. Mahu jadi hamba yang tahu bersyukur. Ya,Ain mahu! Cuma terkadang dia tersungkur dan terfutur dengan perkara-perkara yang hadir dalam hidupnya. Dan Ain sedar, futur itu sia-sia. Menghabiskan usia. Mempercepat tua. Dan akhirnya, futur itu jika terlalu lama  bisa membawa mudharat yang fatal!

“Ya Robb-ku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang ibu bapakku, dan untuk mengerjakan amal sholeh yang Engkau ridhoi. Dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang sholeh.” QS. An Naml : 19

Air paip yang sejuk itu membasahi seluruh anggota wudhuknya. Bertambah-tambah segar terasa. Allah-Allah-Allah…Ain mahu bersama Allah. Ain mahu Allah di sisi Ain..Ain mahu Allah yang menjadi mata, hati, telinga, kaki dan tangan Ain…Kuatkan jiwa Ain yang mudah rapuh ya Allah..Kuatkan.Kuatkan…

“Mengapa Allah akan menyiksamu, jika kamu bersykur dan beriman? Dan Allah adalah Maha Mensyukuri lagi Maha Mengetahui.” QS. An Nisa : 147

3 thoughts on “Di balik Tirai Malam

  1. -manifestasi syukur adalah melalui amal & ibadah kita, huhu..

    jzkk didie ainori atas peringatan yg sgt ringkas tp bermakna =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s