Heart To Heart

Archive for the ‘Muhasabah’ Category

 

Surat Thoha ayat 8 : merupakan berita tentang adanya Al Asmaul Husna.

“Dialah Allah, tidak ada Tuhan melainkan Dia. Dia mempunyai Al Asmaul Husna (Nama-nama yang bagus).

 

 

 

Surat Hasyr ayat 24 : berita bahwa apa saja yang di langit dan di bumi membaca tasbih

“Dialah Allah yang menciptakan, yang mengadakan, yang membentuk rupa, yang mempunyai Nama-Nama yang paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi”

 

 

Surat Al Isro’ ayat 110 : penjelasan kepada manusia bahwa bila berdoa, Allah SWT mempunyai Al Asmaul Husna.

“Katakanlah : Serulah Allah atau serulah Ar Rokhman dengan nama yang mana saja kamu seru. Dia mempunyai Al Asmaul Husna.”

 

Surat Al A’rof ayat 180 : Perintah untuk membaca Al Asmaul Husna

Hanya milik Allah Asmaul Husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asmaul Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan “.

 

 

 

 

Rujukan: http://st305834.sitekno.com/article/46426/dalil-al-asmaul-husna-menurut-al-quran.html

[(disalin dari) Rujukan: (Buku) Merindukan Jalan Dakwah oleh Umar Hidayat.]

———————————

Merindukan jalan dakwah menumbuhkan kreativitas dan kiat menghadapi masalah dalam kehidupan. Setidaknya ada 5 hal yang perlu dilakukan:

  1. Kita harus siap
  2. Kita harus ridha
  3. Kita jangan mempersulit diri
  4. Kita harus mengevaluasi diri
  5. Kita harus menjadikan hanya Allah-lah satu-satunya penolong

 

 

 

Kita harus siap:

Dalam hidup ini kita harus selalu siap menerima kenyataan, baik yang sesuai dengan harapan kita atau tidak. Dalam kehidupan ini, kita memang diharuskan untuk memiliki harapan, cita2, rencana yang benar dan wajar. Bahkan, kita sangat dianjurkan untuk gigih berikhtiar mencapai apa pun yang terbaik bagi dunia dan akhirat, semaksimal kemampuan yang Allah berikan kepada kita.

Namun bersamaan dgn itu, kita pun harus sadar bahawa kita hanyalah makhluk yang memiliki banyak keterbatasan utk mengetahui segala hal yg tidak terjangkau oleh daya nalar dan kemampuan kita. Ketahuilah kita punya rencana, Allah pun punya rencana, dan yang pasti terjadi adalah apa yg menjadi rencana Allah.

 

Kita harus ridha:

Setelah siap menghadapi berbagai kenyataan yg terjadi, baik yg sesuai mahupun yg tidak sesuai dgn harapan, maka selanjutnya kita harus ridha dengan kenyataan yg terjadi itu. Mengapa demikian? Kerana walaupun dongkol, uring-uringan, ataupun kecewa berat tetap sahaja kenyataan sudah terjadi. Jadi ridha tidak ridha kejadian tetap sudah terjadi, maka lebih baik kita ridha.

Ridha terhadap sesuatu kejadian bukan bererti pasrah total sehingga tidak bertindak apa pun. Kalau ada yg berpandangan demikian, itu adalah pengertian keliru. Ridha itu hanya amalan hati kita menerima apa yg ada sesuai dgn apa yg Allah berikan. Kondisi hati yg ridha sangat membantu menjadikan proses ikhtiar menjadi positif, optimal dan bermutu.

 

Kita jangan mempersulit diri:

Saudaraku, andaikata mau jujur, sesungguhnya kita ini paling hobi mengarang, mendramatisasi dan mempersulit diri. Sebahagian besar penderitaan kita adalah hasil dramatisasi dan pikiran sendiri. Selain tidak pada tempatnya, juga pasti akn membuat masalah menjadi besar, lebih seram, lebih dahsyat, lebih pahit, lebih gawat, lebih pilu daripada kenyataan aslinya, dan tentu ujungnya akan terasa jauh lebih nelangsa, lebih repot dalam menghadapinya atau menyelesaikannya.

Maka dalam menghadapi persoalan apapun, jgn hanyut dan tenggelam dalam pikiran yg salah. Kita harus tenang menguasai diri, serta renungkanlah janji dan jaminan pertolongan Allah. Bukankah kita sudah sering melalui masa2 yg sangat sulit dan ternyata bisa lolos pada akhirnya, tidak segawat yg kita perkirakan sebelumnya.

 

Kita harus mengevaluasi diri:

Ketahuilah hidup ini bagai gaung di pergunungan. Apa yg kita bunyikan suara itu pulalah yg akan kembali pd kita. Ertinya segala hal yg  terjadi pada kita bisa jadi adalah buah dari apa yg telah kita lakukan, baik disadari mahupun yg tidak disadari.

Allah swt Maha Peka terhadap segala yg kita lakukan. Dengan keadilannya, siapapun yg berbuat kebaikan sekecil apapun dan setersembunyi apa pn, nescaya Allah akan membalas berlipat ganda dengan aneka bentuk yg terbaik menurutNya. Begitu pun sebaliknya, kezaliman sehalus apapun yg kita lakukan yg tampaknya spt menzalimi org lain, padahal sesungguhnya kita sedang menzalimi diri sendiri dan sedang mengundang bencana balasan Allah yg pasti lebih getir dan lebih gawat, naudzubillah.

 

Kita harus menjadikn hanya Allah-lah satu2nya penolong:

Andaikata kita sadar dan meyakini bahawa bekal kita sangat kokoh untuk mengarungi hidup ini, maka kita tidak gentar menghadapi persoalan apa pun. Kerana sesungguhnya yg paling mengetahui struktur masalah kita adalah Allah swt, berikut segala jalan keluar terbaik menurut pengetahuanNya yg Maha Sempurna.

Dan Allah berjanji akan menuntun memberi jalan keluar dari segala masalah, sepelik dan seberat apapun kerana bg Allah tiada yg rumit dan pelik kerana semuanya serba mudah dalam genggaman kekuasaanNya.

Jadi apa yg harus ditakutkn?Jangan takut menghadapi masalah, tp takotlah tidak mendapat pertolongan Allah dalam menghadapinya. Tanpa pertolongnNya, kita akan terus berkelana dalam kesusahan, persoalan yg berujung pd persoalan baru, tanpa nilai tambah bg dunia akhirat kita, benar2 kerugian yg nyata.

Rasulullah saw bersabda: ‘Sekiranya kalian benar2 bertawakal kpd Allah dgn tawakal yg sebenar2nya, sungguh kalian akan diberi rezeki , sebagaimana seekor burung diberi rezeki; ia pergi di pg hari dalam keadaan lapar dan pulang di sore hari dalam keadaan kenyang.’ (HR Ahmad, Turmidzi dan Ibn Majah)

 

————————

Bismillahirrahmanirrahim..

 

Pengajaran hari ini

Tentang ‘pelangi’

Sesungguhnya ini bukan puisi

Hanyalah rantaian kata-kata

Untuk perasaan ini

 

Takdir Allah

Telah tertulis sebelum kita lahir ke dunia

Takdir Allah itu

Lebih diingati hanya bila mana ia menyebabkan ‘Hujan’

Jika takdir itu sentiasa cerah ia jarang dibincangkan

Paling tidak pun sekejap

Benarkah?

Ini hanya pandanganku yang kerdil

 

 

Bila ‘Hujan’

Kesan ‘banjir’ sangat hebat

Seolah-olah dunia akan kiamat

Seolah-olah tiada lagi ESOK

Tika itu … ‘Pelangi’ tidak kelihatan di mata hati itu

Walaupun ia sentiasa di situ

Terlindung oleh awankah??

 

 

Manusia selalu ‘buta’

Sering ‘buta’ …sentiasa ‘buta’

Hanya nampak apa yang ia mahu

Hanya nampak apa yang ia impikan

Yang ia rasa itulah untuknya

Ia lupa pengetahuannya hanya takat itu

Lalu ‘buta’ terhadap hubungan antara peristiwa

Tak nampak ‘pelangi’ itu

 

Sedangkan Allah sentiasa memberi ‘pelangi’

dalam setiap ‘hujan’ itu

Tapi ia ‘buta’!!

 

Wahai hati..

Yakinlah..setiap ‘hujan’ itu ada ‘pelangi’

Tidak perlu tunggu untuk ‘pandang belakang’ untuk cari ‘pelangi’ ..

Yakinlah sentiasa..

Allah itu Maha Mengetahui, Maha Pemurah …

 

 

Walaupun sukar untuk menempuh ‘hujan’ itu

Kerana tak nampak ‘pelangi’ itu

Namun, teruslah bersabar keranaNya

Yakin padaNya

PELANGI ITU SENTIASA ADA

CUMA KITA YG TAK NAMPAK!!

 

:)

wallahu a’lam..

yang sedang belajar untuk bersabar walaupun hikmah ujian itu belum Allah perlihatkan..

 

 

 

 

 

 

 

Bismillahirrahmanirrahim…

 

Alhamdulillah terima kasih Allah…sekali lagi Engkau mentarbiyahku tentang kehidupan..

Astaghfirullah..ya Allah..ampunkanlah segala dosa2 ku..

 

 

Ketenangan itu rupanya tidak datang bergolek..

Malah perlu dicari dan diusahakan…

Lalu di manakah ketenangan itu?? Bagaimana memperolehnya??

 

Menurut murabbiku, cara mencari ketenangan jiwa adalah melalui 5 M:

1) Mu ‘ahadah : sentiasa memperbaharui dan mengingatkan diri kita tentang janji kita dengan Allah…setiap kali solat kita akan membacakan ayat ini ‘kepada Engkau kami sembah, dan kepada Engkau kami memohon pertolongan’.. dengan cara ini kita akan sentiasa ingat bahawa kita mempunyai Allah yang kita sudah berjanji padaNya bahawa kita akan sentiasa meminta kepadaNya…

 

2) Muraqabah: iaitu sentiasa merasakan bahawa Allah sentiasa bersama dengan kita ketika susah mahupun senang..bersangka baiklah terhadap Allah…bahawa setiap yang Dia aturkan adalah yang terbaik buat kita..

 

3) Muhasabah: iaitu sentiasa merefleksi diri dan menghitung diri…kemudian bertindak memperbaiki diri..

 

4) Mu ‘aqabah: iaitu memberi ‘reward’ apabila kita berjaya mencapai sesuatu atau ‘punishment’ sekiranya kita melakukan sesuatu kesalahan..supaya kita sentiasa istiqamah memperbaiki diri..

 

5) Mujahadah: berusaha bersungguh-sungguh! dengan penuh disiplin diri untuk melaksanakan 4 perkara di atas..

 

Dan tentunya, jangan putus-putus berdoa padaNya!…

 

 

Jadi, setiap kali kita diuji olehNya, mana satu pilihan kita? Adakah kita ingin menjadi seperti BESI (yang semakin mencair apabila semakin panas i.e semakin lemah apabila ujian semakin kuat), atau seperti KAYU yang rapuh (yang patah apabila diketuk kuat i.e tak tahan ujian langsung) atau seperti bola PING-PONG (yang semakin tinggi lantunannya apabila semakin kuat pukulan ke atasnya i.e semakin kuat dengan bertambah beratnya ujian)…

 

Ya Allah…aku ingin jadi lebih kuat dari bola PING-PONG itu ya Allah…Allahumma yassir..

Wallahu a’lam…

 

 

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah sudah lama rasanya tidak berkongsi refleksi dan muhasabah diri di blog ini:)

Terima kasih Allah kerana mengurniakan diri ini orang-orang di sisi yang sentiasa menjadi sumber inspirasi.

Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui..

 

Kadangkala diri ini tidak tahu yang manakah pilihan yang terbaik.. segala yang mungkin terjadi atau tidak terjadi pada masa hadapan hanyalah dalam pengetahuanMu Ya Allah..

Saat ini, mungkin Engkau sedang menguji keimananku..

Sejauh mana aku menjadi hamba yang bertawakkal kepadaMu??

Sejauh mana aku menjadi hamba yang beriman dengan Qada’ dan QadarMu??

Kadangkala…pilihan itu menjadi susah dan mencabar emosi hanya kerana ia penuh dengan KEBARANGKALIAN…

KEBARANGKALIAN yang hanya berasaskan pengetahuan seorang yang bergelar HAMBA kepada Yang Maha Mengetahui..SEGALA-GALANYA!!!!

Lalu, mengapa perlu bersedih hati wahai jiwa yang bergelar ‘hamba’ kepada Yang Maha Mengetahui..??

Tidakkah engkau meyakini sesungguhnya segalanya telah tersurat menurut pengetahuanNYA?

Tidakkah engkau meyakini sesungguhnya Dia sentiasa memberikan yang TERBAIK buat hambaNya??

Astaghfirullah…

 

Ya Allah, berilah aku kekuatan untuk melaksanakan pilihan ini…kerana sesungguhnya hanya ENGKAU tempat aku berlindung…segala-gala yang lain hanyalah pinjamanMu yang bersifat SEMENTARA…yang akan datang dan pergi…mengikut PERANCANGANMU….di luar kemampuan PEMIKIRANku…

 

HASBUNALLAHA WA NI’MAL WAKEEL..

“…… Cukuplah Allah (menjadi penolong) bagi kami, dan Dia sebaik-baik pelindung.” 3:173

 

FA IZA ‘AZAMTA..FA TAWAKKAL ‘ALA ALLAH..INNALLAHA YUHIBBUL MUTAWAKKILIIN..

“….Kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah mencintai orang2 yang bertawakkal.” 3:159

 

 

Terima kasih Allah…:)

Alhamdulillah syukur pada Allah, hari ini Allah kurniakan perasaan yang jauh dari kesedihan. Walau pun diri ini tahu bahawa diri ini tidak layak langsung untuk memperoleh nikmat ini..namun, Alhamdulillah…

kata Allah, ‘La in syakartum la azidanna kum’ sekiranya kamu bersyukur, nescaya akan Aku tambahkan untuk kamu (nikmat-nikmat)..

Alhamdulillah di atas nikmat KEHIDUPAN..

Alhamdulillah di atas nikmat ISLAM..

Alhamdulillah di atas nikmat IMAN..

Alhamdulillah di atas nikmat SIHAT..

Alhamdulillah di atas nikmat orang-orang yang TERSAYANG di sekeliling diri ini..

Alhamdulillahi rabbil ‘alamin….

Hakikatnya, diri ini adalah seorang hamba kepada Allah YANG MAHA PENGASIH (ARRAHMAN) dan MAHA PENYAYANG (ARRAHIM)..

Kata seorang ukhti, cuba kita bayangkan diri kita sebagai seorang hamba kepada seorang tukang besi, sudah tentu kita juga akan membuat besi seperti mana tuan kita. Begitu juga jika kita hamba kepada seorang tukang jahit, sudah tentu kerja-kerja menjahit akan menjadi sebahagian dari kehidupan kita.

Lalu, bagaimana pula peranan kita sebagai hamba kepada YANG MAHA PENGASIH (‘ibaadurrahman)? Sewajarnya hidup kita juga sepatutnya diwarnai sifat-sifat kasih sayang kerana Allah dan sesama manusia..bukankah begitu?

Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersabda:

Di antara doa Nabi Daud ’alihis-salaam ialah: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu perbuatan yang dapat mengantarku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” Dan bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam mengingat Nabi Daud ’alihis-salaam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.” (HR Tirmidzi 3412)

Lalu bagaimana kita menjadi hamba kepada YANG MAHA PENGASIH? Allah sudah memberikan kita jawapannya:

seperti kata-kata Allah dalam surah al Furqan ayat 63-76;

  • Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini;

 

  • Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri,

     

  • Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, sisihkanlah azab neraka Jahannam dari kami, sesungguhnya azab seksanya itu adalah mengertikan. Sesungguhnya neraka Jahannam itu tempat penetapan dan tempat tinggal yang amat buruk”;

     

  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut; dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu.

     

  • Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah, dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak), dan tidak pula berzina; dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya; Akan digandakan baginya azab seksa pada hari kiamat, dan ia pula akan kekal di dalam azab itu dengan menerima kehinaan, -

     

  • Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

     

  • Dan sesiapa yang bertaubat serta beramal soleh, maka sesungguhnya (dengan itu) ia bertaubat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar taubat;

     

  • Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang tidak menghadiri tempat-tempat melakukan perkara-perkara yang dilarang, dan apabila mereka bertembung dengan sesuatu yang sia-sia, mereka melaluinya dengan cara membersihkan diri daripadanya.

     

  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat keterangan Tuhan mereka, tidaklah mereka tunduk mendengarnya secara orang-orang yang pekak dan buta.

     

  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.

     

  • Mereka itu semuanya akan dibalas dengan mendapat tempat yang tinggi di Syurga disebabkan kesabaran mereka, dan mereka pula akan menerima penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, Mereka kekal di dalam Syurga itu; amatlah eloknya Syurga menjadi tempat penetapan dan tempat tinggal.

Wa Allahu a’lam

*Refleksi post-PMS (PERHIMPUNAN MUSIM SEJUK 2011)*

The Children’s Home-A beautiful experience

I was trying to get to know this really innocent-looking kid, aged around 10 years old or so.

We were doing medical check-up at that time, which was one of the activity arranged when we came to visit the Children’s Home – a home for about 120 orphans/sheltered kids.

“Adik, adik dah berapa lama duk sini dik?”

“Dari 2001.”

“Ohh.. mcm mana boleh duk sini ya?”

And his answer made me speechless.

“…kena buang kat tong sampah dulu.”

What..? How…? Why..?? Ya Allah.. How could his parents do something like that to him? (Presumably it was his parents who threw him away). How could they? Oh, poor boy.. I’m sooo sorry to hear that!

How is this boy going to live his life carrying the fact that he was once unwanted by his parents, who had treated him like rubbish and had actually thrown him near the rubbish area?? Unlike other babies whose births are joyously awaited and celebrated by their parents, his wasn’t :( .

I didn’t know what to say to him in reply, I was still in shock hearing his answer. I wanted to say it’s allright, you’re a strong boy, Allah loves you so much and will take care of you always, but all I could speak to him at the moment was..

“Takpe dik..Allah ada..”

Yes, I pray Allah will always be there for you, dear, give you blessings, and I hope you will be a really soleh boy, and be successful in this life and the hereafter..

I think I was going to just cry at the moment then and there, but then, macam tak macho je. So I just bit my lip, held back my tears, and moved on to speak to the other kids. But my heart was aching for the boy… :(

There were kids who looked like they’ve got healing scars and bruises here and there, and I could only imagine how they could have gotten them from. There were many kids who are orphaned, and listening to them actually saying “mak bapak saya dah meninggal” or “bapak saya tinggalkan saya kat sini” was so heart-wrenching.

Auw, poor kids, having to grow up without parents to love and care for them….Who will stand up for them and protect them in bad times? Who will buy them birthday cakes and give them hugs and kisses on their special days? Would they get new baju rayas every Eid like other children? And em, would someone come to their school to collect the report cards like parents usually do?

Hm, anyway, after that, the children had to go to 3 other stations besides the medical check-ups. Hand-washing, mouthcare and a games station. After that, we were ushered to their hall, and guess what? They had performance in store for us!! They were so cute on stage, singing, playing musical instruments, dancing.

And then, this really talented 12-year-old boy just HAD to sing this very very sad song, Kasih Ibu. Hoho, that time, I cannot tahan anymore, tears were streaming down my face. I mean, most of them are orphans and this song must mean so much to them. And when I turned to my side, everyone else was in tears too!

And then the staff also had surprises for them, lots of balloons, KFC for everyone and the KFC mascot, Chicky came!! You can imagine how excited these 100+ kids were at that time. Such a happy moment. And I was so happy seeing them so happy :-) Alhamdulillah.

Alhamdulillah, the visit to the Children’s Home today was a great day with many great reminders for myself. To appreciate what I’ve got and always be thankful to Allah for the many blessings He has given me. To always love the less fortunate ones like the orphan/sheltered kids because they too are in need of love. A reminder for myself to do a bit more for them, now and in the future inshaAllah.

A lovely quote from Karem Salama’s video A Land Called Paradise that I found inspiring, may it be an inspiration to all of us inshaAllah..

“When I die, I hope the poor, the weak and the oppressed miss me”

Salam wbt

Bismillahirrahmanirrahim…

“Gunakan kesempatan untuk kebaikan

sebelum segalanya terlepas dari genggaman

Kelak menyesal nanti tak berkesudahan

apa guna sesalan hanya menekan jiwa…

Ujian adalah tarbiyah dari Allah

Apakah kita kan sabar atau sebaliknya??”

(Lagu: Kehidupan oleh Inteam + Nazrey)

Sama-sama kita hayati dan renungkan liriknya….

Allah berfirman:

“Wahai orang-orang beriman! Mengapa apabila dikatakan kepada kamu, ‘Berangkatlah di jalan Allah,’ kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu lebih menyenangi kehidupan dunia daripada akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit.” 9:38

“Jika kamu tidak berangkat, nescaya Allah akan menghukum kamu dengan azab yang pedih dan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan merugikanNya sedikitpun. Dan Allah Maha kuasa atas segala sesuatu.” 9:39

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” 9:41

Wa Allahu a’lam…

Bismillahirrahmanirrahim…

“Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa,” (Al Quran 2:2)

Dari Umar Al Khattab ra bahawa N.Muhammad saw bersabda, “Sesungguhnya Allah mengangkat (martabat) sebahagian orang dan merendah sebahagian lainnya dengan sebab Al Quran.” (Riwayat Muslim)

Dari Usman bin ‘Affan ra telah berkata: Rasulullah saw bersabda, “Sebaik-baik manusia di antara kamu adalah orang yang mempelajari Al Quran dan mengajarkannya.” (Riwayat Bukhari)

Dari Abu Umamah ra dia berkata: Aku mendengar Rasulullah saw bersabda, “Bacalah Al Quran sesungguhnya ia akan datang di hari kiamat menjadi syafaat (penolong) bagi pembacanya.” (Riwayat Muslim)

Dari Ibnu Mas’ud ra bahawasanya N.Muhammad saw bersabda, “Yang paling layak mengimami kamu dalam solat adalah mereka yang paling fasih membaca AlQuran.” (Riwayat Muslim)

Cukuplah dengan dalil-dalil di atas untuk membuatkan seseorang bersemangat dan berlumba-lumba untuk menguasai ilmu Al Quran dan mengamalkannya dalam segenap kehidupan inshaAllah. Mengapa penting untuk kita menguasai ilmu Al Quran? Sepertimana penting untuk kita menguasai bidang-bidang ilmu yang lain untuk kemaslahatan umat manusia, sebagai contoh penguasaan ilmu perubatan penting untuk menyediakan khidmat kesihatan yang baik untuk masyarakat. Ilmu fizik dan astronomi pula misalnya penting untuk membolehkan ramalan-ramalan cuaca dan keadaan alam untuk membantu persediaan menghadapi bencana alam misalnya.

Bagaimana pula dengan Al Quran? Bukankah ia sumber segala ilmu-ilmu yang ada di dunia ini? Tapi mengapa sukar untuk kita merasakan dan mengakui hal ini? Jawapannya tidak lain tidak bukan kerana kita sendiri tidak memahami isi kandungan Al Quran apatah lagi mengkajinya. Bagaimana kita bisa mengkaji sesuatu yang tidak kita fahami? Dan bila tidak faham, lebih jauhlah untuk kita mengamalkannya dalam kehidupan. Sedangkan Al Quran mengandungi arahan-arahan dan panduan untuk menyelesaikan segala masalah dan urusan kehidupan.

Jika kita mengimbau kembali sirah Nabi Muhammad saw, kepesatan ilmu pengetahuan yang mencapai kemuncaknya pada zaman Abassiyah bermula sejak wahyu pertama diturunkan. Penguasaan para sahabat terhadap ilmu Al Quran membolehkan mereka membentuk suatu tamadun yang pernah menjadi ‘World Order’. Mengapa kini kita berada dalam keruntuhan sosial? Seolah-olah era jahiliyah kembali berkembang. Astaghfirullah.

Yang pastinya, penyelesaiannya telah lama kita miliki (iaitu Al Quran dan Hadis). Usaha para sahabat untuk membukukan Al Quran tidak sia-sia. Namun, ia akan menjadi sia-sia sekiranya kita tidak berusaha untuk memahaminya dan mengamalkannya.

Di zaman kepesatan ilmu ini, sepatutnya kita semua berlumba-lumba untuk memahami Al Quran. Dan menjadikannya ‘dusturuna’ (perlembagaan kita). Terdapat banyak cara untuk menjadi generasi yang celik Al Quran inshaAllah.

Antaranya adalah dengan mentadabbur ayat-ayat Al Quran setiap kali membacanya. Tadabbur Al Quran itu akan lebih berkesan sekiranya kita memahami sebab-sebab nuzul ayat itu, dan menghayati pemilihan bahasa yang Allah gunakan dalam ayatNya. Juga, apabila membacanya, lebih baik sekiranya kita dapat membacanya dengan betul (makhraj huruf, dan hukum tajwidnya). Kerana Al Quran adalah sesuatu yang tidak dapat ditandingi kecantikan bahasanya. Ia bukanlah sekadar tulisan kuno atau buku-buku biasa, tetapi ia merupakan ayat-ayat Allah buat hamba-hamba yang disayangiNya. Jadi sewajarnya kita berdisiplin apabila membacanya sebagai tanda memuliakannya dan menghormatinya.

Di sini turut dikongsikan beberapa bahan bacaan berkaitan ilmu tajwid dan sebab nuzul ayat Al Quran inshaAllah…

-          http://xa.yimg.com/kq/groups/22708266/975875608/name/Pedoman_Daurah_Al-Quran.pdf

-          Buku: Stories of the Quran by Ibn Kathir

Muhasabah Pasca SCUK ‘11

http://ikramuke.org/v3/?p=577

Bismillahirrahmanirrahim…

Jom sama2 muhasabah diri….

 

Di malam sepi kusujud menghadap-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Oh Tuhan Yang Esa

Kucemari hidup dengan kesesatan
Membutakan hati yang sering terleka
Terasa jauh diriku dari Tuhan
Dengan godaan syaitan

Kutahu Dialah penerima taubat
Walaupun kusering tinggalkan suruhan
Berilah kesempatan ini untuk berubah

Cintaku dambakan hanya pada-Mu oh Tuhan
Terimalah permintaan dariku hamba yang hina
Kusering berjanji namun sering kumungkiri
Janji yang tak pernah lagi kutepati

Kupasrahkan segala pada-Mu oh Tuhan
Jangan kau palingkan hati ini dari kebenaran
Andai esok nafasku terhenti di sini
Kumohon jauhkan diriku dari azab-Mu

 

(lirik lagu: cinta bersulam noda by DE HEARTY)

p/s: thanks to dd :)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.